Ini Pendapat Guru Cina Mengenai Pendidikan di Inggris

0
Ini Pendapat Guru Cina Mengenai Pendidikan di Inggris
0 (0%) 0 votes
revisi guru cina

Metode pengajaran ala Cina diputar di BBC 2 dokumenter: “Are Our Kids Tough Enough? Chinese School”. Jadi, baru-baru ini ada proyek kerjasama Inggris dan Cina dalam bidang pendidikan, dimana 5 guru asal Cina yang menghabiskan empat minggu di sebuah sekolah yang komprehensif di Hampshire untuk melihat apakah metode yang ketat yang digunakan di Cina akan bekerja di Inggris.

source: Daily Mail

Guru-guru asal Cina yang bertugas 4 minggu di Inggris [source: Daily Mail]

math teacher Zou Hailian holding communal exercise drill to train cellective sense of student [source: Daily Mail]

math teacher Zou Hailian holding communal exercise drill to train cellective sense of student [source: Daily Mail]

Dan hasilnya, guru-guru Cina telah menyalahkan kemurahan hati dari sistem manfaat Inggris pada kurangnya ambisi, indisiplin dan kemalasan diantara murid sekolah.
Mereka percaya pilihan hidup pada bantuan kesejahteraan telah menghasilkan remaja “kasur empuk” yang rentan terhadap kekasaran dan mengganggu kelas daripada berkonsentrasi pada belajar dan mengejar kemajuan.

Guru sains mengajarkan latihan mata [source: Daily Mail]

Guru sains mengajarkan latihan mata [source: Daily Mail]


Guru-guru asal Cina tersebut mengambil kesimpulan bahwa kegagalan siswa Inggris adalah pengaruh sistim kesejahteraan dari negara, dimana pengangguran, pecandu miras dan narkoba malah diberi tunjangan oleh negara.

FYI ‘aja nih, seorang warga Inggris bisa dapat tunjangan hingga £29.000(=Rp. 611 juta) pertahun jika punya masalah dengan kesehatan dan tak bisa bekerja, walaupun karena dia kecanduan miras, disamping sekolah gratis, pengobatan gratis dan banyak hal gratis lainnya. Memang sih, jumlah tersebut tidak besar buat ukuran orang sana, tetapi kerap disalahgunakan oleh sebagian orang.

Jadi, guru di Cina yang berdiri di depan sebuah kelas memberi instruksi hingga 12 jam sehari telah dikreditkan sebagai yang menempatkan sekolah Cina di bagian atas peringkat internasional dalam matematika, ilmu pengetahuan dan kecakapan berbahasa, di mana catatan sekolah Inggris biasa-biasa saja.

Murid-murid juga diberi latihan berat untuk meningkatkan ketahanan dalam program pertukaran tersebut[source: Daily Mail]

Murid-murid juga diberi latihan berat untuk meningkatkan ketahanan dalam program pertukaran tersebut[source: Daily Mail]


Salah satu guru , Wei Zhao, meyakini murid Inggris tidak punya motivasi. Dia berkata: “Bahkan jika mereka tidak bekerja, mereka bisa mendapatkan uang, mereka tidak khawatir tentang hal itu.”

“Tapi di China mereka tidak bisa mendapatkan hal-hal ini sehingga mereka tahu, “Saya harus belajar keras, saya harus bekerja keras untuk mendapatkan uang untuk menghidupi keluarga saya. Jika Pemerintah Inggris benar-benar memotong tunjangan kesejahteraan untuk memaksa orang untuk pergi bekerja, mereka mungkin melihat hal-hal dengan cara yang berbeda.”

Yang lain di antara guru-guru Cina yang mengambil kelas di Bohunt School di Liphook, Hampshire, menemukan kelompok mereka dari 50 anak, berusia 13 dan 14, yang mengganggu dan tidak mampu berkonsentrasi.

Para guru dalam program pertukaran tersebut juga mewajibkan upacara bendera tiap pagi[source: Daily Mail]

Para guru dalam program pertukaran tersebut juga mewajibkan upacara bendera tiap pagi[source: Daily Mail]


Li Aiyun, dari Sekolah Bahasa Asing Nanjing, mengatakan: “Ketika saya membagikan lembaran pekerjaan rumah, saya harapkan semua orang akan berkonsentrasi pada pekerjaan rumah. Tapi ketika aku berjalan di dalam kelas beberapa siswa sedang mengobrol, beberapa siswa sedang makan, seseorang bahkan memakai make-up di wajahnya. Aku harus mengendalikan diri, atau saya akan menjadi gila.

“Sekitar setengah dari mereka mencoba terbaik mereka untuk mengikuti saya. Dan setengah lainnya? Siapa yang tahu apa yang mereka lakukan?”
Guru sains Yang Jun, yang mengajar di Xian, China tengah, sebelum pindah ke Inggris, mengatakan: “Di Cina kita tidak perlu keterampilan pengelolaan kelas karena setiap orang disiplin oleh alam, oleh keluarga, masyarakat. Sedangkan di sini adalah bagian yang paling menantang dari mengajar.”

Guru ini  juga bingung dengan seorang gadis yang meninggalkan kelas menangis setelah mengetahui bahwa penyanyi Zayn Malik telah meninggalkan boyband One Direction.
“Saya merasa sulit untuk memahami perilaku emosional seperti di atas band pop,” kata Nona Yang.

Dia juga mempertanyakan penggunaan program pengajaran yang berbeda untuk murid berbeda. “Anda punya kurikulum yang berbeda sesuai dengan siswa yang berbeda kemampuan,” katanya. ‘Kami tidak. Kami memiliki satu kurikulum, satu standar; Anda bertahan atau mati. Itu terserah kamu.’

Sebuah trailer untuk program ini menunjukkan guru berteriak ‘dengarkan aku’, ‘hanya menggunakan otak Anda’ dan ‘tidak berbicara, tidak ada pertanyaan’ di wajah bingung anak-anak Inggris.

Zayn Malik sang personal 1 direction yang baru saja hengkang, yang menyebabkan seorang siswi menangis dan keluar dari kelas[source: Daily Mail]

Zayn Malik sang personal 1 direction yang baru saja hengkang, yang menyebabkan seorang siswi menangis dan keluar dari kelas[source: Daily Mail]

Tapi metode Cina tampaknya tidak terkesan kepala sekolah Bohunt, Neil Strowger.
Dia menggambarkan teknik mengajar tersebut sebagai ‘kebosanan yang mematikan pikiran’ dan mengatakan standar yang biasa disiplin di sekolah tidak longgar sebagai guru Cina dijelaskan.
“Jika Anda mengunjungi sekolah saya di minggu ketika kamera tidak ada, Anda tidak akan melihat perilaku seperti itu,” katanya.

“Tidak ada gangguan tingkat rendah. Namun, jika Anda pergi ke kelas dan tidak memperlakukan siswa dengan hormat maka Anda akan mendapatkan masalah.”

Mr Strowger menambahkan: “Saya tidak percaya kita entah bagaimana menyebabkan anak-anak kita gagal dengan memiliki program kesejahteraan negara.”

Pantas saja ada hadits “Tuntutlah ilmu sampai ke negri Cina”. Kalau menurutmu?

source:  Daily Mail

Hello Comment 3Sort by


user Anonim
2015/08/16 10:46

Itu bukan hadits kali,itu pribahasa

user Anonim
2015/08/16 10:45

Itu bukan hadihadits kali,itu pribahasa...

user Anonim
2015/08/16 09:36

tuntutlah ilmu kenegeri china adalah hadits dhaif/palsu...yg bennar adalah tuntutlah ilmu sampai keliang lahat

Ayo kemukakan pendapatmu

Topik yang berkaitan dengan artikel ini

Daftar Kategori